Loading...

Thursday, January 5

4 Faktor Kenapa M0tor Kapcai Tidak Laju


      Assalamualaikum dan Selamat Sejahtera wahai mat-mat dan minah-minah motor (bukan mat rempit) sekalian. Moga-moga motor kalian dalam keadaan baik dan tip-top hendaknya.

Disini penulis ada pengalaman yang hendak dikongsikan, penulis bukanlah pomen handal atau pakar motor, jadi ‘engineer’ pun belum tentu lagi. Tapi ingat, pengalaman adalah guru yang baik, jadi jangan jadikan pengalaman sekadar sejarah yang bakal dilupakan, tapi ambillah ia menjadi pengajaran.

Sebelum itu, perlu jelas bahawa motor kapcai bukan merujuk kepada motor Honda Cub 70cc atau seangkatannya semata-mata, LC135, Wave125, Kriss dan skuter adalah kelompoknya juga (tak percaya Wikipedia ada). Kalo tidak, tak lah dipanggil ‘Petronas CubPrix’. (ala perlumbaan motor tu, yang buat kat jalan biasa yang dijadikan litar)

Penulis menyimpulkan ada empat faktor kenapa motor seseorang itu tidak laju (kalo tak percaya tanya diri sendiri):

1.      Penunggang Motor

Ciri –ciri atau sifat fizikal penunggang memainkan peranaan yang penting kerana ia akan mempengaruhi dari segi aerodinamik, senang cerita faktor rintangan angin. Sebab itu kalau dekat lebuhraya kita akan lihat aksi ‘separa supermen’ kenapa tidak penuh, sebab tak terbang. Kalo nak tahu, mereka ini sedang melawan arus angin dan berusaha mengurangkan rintangan agar dapat pergi lebih laju.”makin tunduk makin laju beb, tapi hati-hati, jangan sampai tertidur..”
Selain itu, berat badan juga memainkan peranan yang besar, mana ada pelumba motor badan berat kan? haha. “Ni tak, sebok nak setting sporket lah tukar ekzos lah, padahal badan sendiri yang berat, motor tak mampu nak tampung”.

2.      Ekonomi Semasa

Jangan ingat ini soal bursa saham pulak, jauh sekali harga pasaran motor. Ini soal poket masing-masing, tidak faham lagi? Hmm ok penulis bagi situasi, “ Dalam perjalanan pulang ke rumah setelah penat bekerja, seperti biasa Rozak (bukan nama sebenar) menunggang motosikal dengan berhemah sekali (selalu pecut), tiba-tiba  ada sebiji motor dengan lajunye memotong dari belakang (yelah, tak kan dari depan kot). Hati Rosak menjadi panas, rase nak potong je balik, tapi apakan daya poketnye yang kosong dihujung bulan membuatkannya bersabar.” Sedikit info disini, untuk menjimatkan minyak dalam 2-3 titik, (tak bnyk pun), elakkan selalu memecut tetapi tungganglah dalam kelajuan sekata. “kalo dengar mat-mat motor bisisng rem-rem moto ‘premmmm.. preeemmm…’ tu tandanya tak sayang minyak, minyak dah la mahal…sekali bubuh RM5 tu pun tak penuh.”  


3.      Latar Belakang Keluarga

Panjanglah pulak, ingat nak tulis sikit jee..
Seterusnya faktor keluarga, ni bukan sebab mak bapa marah atau takut bini, tapi hampir sama dengan faktor kedua, tapi ni lain sikit. Hal ini selalunya melibatkan modifikasi motor yang besar, seperti tukar blok dan sebagainya. Secara teorinya, untuk dapatkan kelajuan yang tinggi, memerlukan enjin yang lebih berkuasa. Jadi dengan menukar blok dan sebagainya pada komponen enjin akan menyebabkan perubahan pada CC sesuatu enjin itu...(pada penulis, ni cara org kaya, maklumlah penulis miskin). Perbelanjaannya cukup besar dan mencecah ribuan ringgit. Modifikasi kecil sebagai contoh tukar CDI racing paling murah dua ratus lebih, ekzos seratus lebih, kaberator biasa-biasa punye pun seratus lebih, setting sporket satu set paling murah empat puluh lebih. Hmm boleh pening jugak kalo latar belakang keluarga yang bukan kaya ni. haha “jadi, main motor standard gaban sudah, wat parok minyak je tukar tu tukar ni..haha”   


4.      Usia

Faktor terakhir dari penulis, usia…
Dipendekkan cerita, mungkin kerana usia anda masih panjang dan bukan ditakdirkan mati dijalan yang lurus dan bukanlah Lebuhraya Utara Selatan mahupun Lebuhraya Pantai Timur yang menjadi saksi perjuangan anda dalam mengejar kelajuan..hehe

            Allahualam, sekian..     

Inilah kuda tunggangan kesayangan penulis, bukan untuk dijual kerana ia akan menjadi kenangan buat anak cucu nanti…



p/s: bukan nak ajak test kat highway mahupun nak kata motor ni laju, tapi sekadar nak ajak kalo-kalo ada rider kat luar sana yang rider JB-KTN.. bleh konvoi sekali, ak last paper final 19 januari 2012.

No comments:

Post a Comment